“Until We Meet Again”

Pertemanan harus diakui terkadang ada yang memiliki masa tenggang. Jadi ceritanya sudah hal biasa kalau suatu persahabatan tiba-tiba terulur memanjang (istilahku) dan semua orang terkesan jadi menjauh.

Waktu berganti. Kita berganti komunitas berganti teman.

Selalu begitu.

gambar : Joe Markus

Nah, sering kejadian, semua pada punya keluarga, kemudian masing-masing iseng saling menemukan satu sama lain. Kemudian mulailah di-invite di grup. Ngobrol ramai nostalgia, deh. Kenceng banget….

……di awal doang. Hahaha.

Setelah itu pelan-pelan pembicaraan frekwensinya berkurang dan berkurang. Awkward. Akhirnya sepi. Lalu satu persatu mulai left karena mereka butuh jatah grup dan grup yang sepi mereka pilih tinggalkan.

Itu biasa, sih. Karena tenggang waktu yang terlalu lama, membuat kita mulai banyak kehabisan bahan obrolan. Dan di dunia nyata, sudah punya kesibukan serta komunitas sendiri-sendiri yang biasanya jauh lebih “nyambung” dengan kondisi kita yang sekarang.  Selain itu kita juga sudah banyak belajar dari pengalaman-pengalaman masa lalu.

Kalau grup nostalgia kan…lha mau ngomongin apa lagi? Jaman masih mabal waktu SMU? Bisa jadi bahan hinaan kalau sampai kebaca orang lain wwkwkwk…

Intinya people come and people go. Dan kadang kita cuma berpapasan. Saat berpapasan itu bukan berarti harus pegang tangannya kenceng-kenceng. Bagus kalau bisa, kalau nggak ya, let them go. Mereka sudah punya tempat sendiri-sendiri. Cukup nikmatin dan hargai saja masa-masa singkat yang mungkin jarang terulang lagi.

Saat perpisahan itu terjadi,  lepaskan genggaman dan lambaikan tangan dengan penuh dignity. We have to learn to let go. Tanpa pretense atau prasangka macam-macam.  Hehe. Ngapain juga ya. Kadang yang kita perlu ucapin sederhana, kok misalnya seperti perkataan… until we meet again.

Yep. Until we meet again.

There’s always a season for everything.

Apakah kamu juga pernah mengalaminya? Bagaimana reaksimu?

Images : pixabay.com

 

 

19 thoughts on ““Until We Meet Again”

  1. Pernah lah pastinya. Orang2 dr masa lalu yg dulu akrab. Trs thn 2008 aku undang ke nikahan tp nggak dateng. Trs pas mereka nikah, aku gak diundang. Skrg ganti status dr ‘akrab jaman kuliah’ menjadi ‘stranger with memories’.

  2. iya udah pasti banget tuh… yang namanya temen pasti come and go ya.. karena kehidupan kita kan emang dinamis, selalu berubah…

  3. Hehehe, aku juga mengalami hal yg sama, baik dg tmn2 komunitas, tmn2 sekolah, atau bahkan tetangga rmh di lingkungan dmn aku pernah tinggal dulunya. 😀

  4. Banyak kalo aku yg bgini.. Trutama temen lama pas smu. Yg awalnya dulu sahabat deket banget, tp skr malah saling block FB :p. Adaaa mba, aku alamin. Tapi bawa santai ajalah.. Kita memang ga bisa selamanya dgn temen2 lama. Jarak yg misahin, bikin komunikasi ga seintens dulu, wajar kalo kemudian malah jd ga cocok, ga sealiran lagi.. 🙂

  5. Mbaa Feb aku baper baca inih (syediiih) karna ya emang gitu siklusnya sih heheh.. paling nyesek kalo pisah sama temen2 yg udah deket dan klop luar dalam..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *